Aparat Polres Taput saat mengevakuasi mayat pelajar SMK. PALAPAPOS/Hengki Tobing

TAPANULI UTARA - Sekitar satu jam setelah penemuan mayat KG dengan kondisi busana sudah terbuka di kawasan perladangan di Desa Hutapea Banuarea, Senin (5/8/2019), Polres Tapanuli Utara (Taput) disebut mengamankan RH, seorang pria yang rumahnya masih dekat dengan korban.

RH diamankan dari persawahan di desa tersebut. Disaat yang sama, tak jauh dari lokasi itu, warga Desa Hutapea Banuarea maupun dari luar masih memadati lokasi penemuan mayat untuk menyaksikan polisi melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) dan evakuasi mayat.

Diamankannya RH di Polres Taput dibenarkan salah satu warga. kepada palapapos.co.id. warga tersebut mengatakan, ia melihat polisi mengamakan RH dari lokasi persawahan. Sesaat sebelum polisi membawa RH dari desa tersebut, polisi disebut mengintrogasi RH. 

Baca Juga: Tidak Pulang Semalaman, Siswi SMK Di Taput Ditemukan Meninggal

"Saya sempat mendengar polisi menanyakan bahwa ada saksi yang melihat sepeda motornya RH di lokasi dekat penemuan mayat korban," katanya.

Sementara itu, Kasubbag Humas Polres Taput Aiptu Sutomo Simaremare melalui keterangan persnya  kepada wartawan menjelaskan, setelah dilakukan cek TKP dan pengumpulan bahan keterangan, pihaknya membawa saksi-saksi dan mengamankan orang yang dicurigai ke Mako Polres Taput untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Empat saksi yang dibawa ke Polres Taput untuk pemeriksaan adalah Sanggam Huta Pea (41), Hotma Tua Huta Pea, Tolopan Huta Pea (48), Sardi Gultom (47), yang merupakan orang tua korban. Sementara itu, terkait orang yang diamankan karena dicurigai tersebut, Sutomo belum mau menjelaskan detail identitasnya.

Namun berdasarkan keterangan pers Polres Taput diketahui, bahwa sejak Minggu (4/8/2019), sore, korban Kristina Gultom tidak kembali ke rumahnya hingga pagi hari, Senin (5/8/2019). Ketika nomor telepon korban dihubungi orangtuanya ,juga tidak aktif. 

Kemudian ayah korban dan Sanggam Hutapea mencari korban ke arah sawah yang dicurigai salah seorang warga Dusun Bahal Nagodang, Desa Hutapea Banuarea, Tarutung, Taput yang bernama Darisson Media Huta Pea. 

Darisson curiga kepada RH karena sempat melihat RH berboncengan dengan salah seorang perempuan berbaju merah di sekitaran dusun sitolu-tolu, pada Minggu, malam. Berdasarkan itu, ayah korban dan warga memutuskan untuk melakukan penyisiran kearah Dusun Sitolu-tolu, Senin (5/8/2019). 

Setelah beberapa menit melakukan penyisiran, Sanggam Hutapea langsung melihat korban sudah dalam keadaan tidak bernyawa dan dengan dalam posisi telungkup dibawah pohon bambu dan salak. (eki)

Baca Juga : Pastikan Penyebab Kematian, Mayat Kristina Akan Diotopsi di Siantar

Comments

Leave a Comment

Berita Lainnya

Ramses Sihombing Dipolisikan Robinhod Sihombing Atas Dugaan Penganiayaan 

TAPANULI UTARA- Berbuat baik belum tentunya hasilnya baik, itulah yang menimpa Robinhod Sihombing (42 ), warga dusun Simeme Desa Sipultak, Kecamatan Pagaran, Tapanuli Utara ter

Polres Metro Bekasi Kota Bekuk Lima Pengedar Ganja

BEKASI-Polres Metro Bekasi Kota menagkap lima pengerdar narkotika golongan 1 jenis ganja di dua tempat berbeda, yakni, satu pelaku dimankan Polsek Jatisampurna dan empat pelaku lain di Pols

3 Tersangka Pembunuh Wartawan di Simalungun Terancam Hukuman Mati

PEMATANGSIANTAR – Kerja sama Polda dan Kodam Bukit Barisan pengungkapan kasus pembunuhan wartawan dengan memeriksa 57 saksi mata dan petunjuk lainnya membuahkan hasil, dan dengan

Polda Sumut Tangkap Pelaku Penembakan Wartawan di Simalungun

MEDAN - Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Poldasu) menangkap pelaku penembakan menewaskan seorang jurnalis di Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara bernama Mara Salem Harahap (42).<

Polres Taput Gagalkan Pengiriman Ganja ke Bandung

TAPANULI UTARA - Satuan Narkoba Polres Taput berhasil meringkus dua orang tersangka penyalahgunaan narkotika jenis ganja, dari dua tempat yang berbeda pada hari yang sama, Rabu (2

Kedapatan Bawa Sajam Saat Aksi di PT Suzuki, Dua Anggota Ormas Dibekuk Polisi

BEKASI – Aksi ormas gabungan pada Rabu (2/6/2021) di PT Suzuki Indomobil Motor, Tambun, Kabupaten Bekasi berujung pidana. Pasalnya, polisi meringkus dua anggota dari ormas yang berbed