Puan Maharani (ant)

JAKARTA - Ketua DPR RI Puan Maharani mendorong pembahasan isu keamanan dan perdamaian dunia menyusul konflik Rusia dan Ukraina Inter-Parliamentary Union (IPU) Assembly & Related Meetings ke-144 yang akan diselenggarakan pada 20-24 Maret 2022 di Bali.

"Promosi perdamaian dan keamanan penting untuk menjadi perhatian bersama, dan bagaimana Parlemen berkontribusi dalam membangun kepercayaan di antara pihak-pihak yang berkonflik," kata Puan dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Jumat (18/3/2022).

Usulan tersebut ia sampaikan ketika membuka rapat Executive Committee (excom) IPU. Excom merupakan badan di IPU yang membahas berbagai implementasi keputusan Majelis IPU. Excom juga ditujukan untuk membahas rangkaian pertemuan Majelis IPU ke-144 dan isu-isu yang akan dibahas pada pertemuan tersebut.

Selain mengusulkan pembahasan isu keamanan dan perdamaian, isu penting lainnya yang diusulkan oleh Puan adalah pembahasan mengenai upaya percepatan dalam mengatasi pandemi COVID-19 melalui kesetaraan vaksin di seluruh negara.

Puan juga menekankan pentingnya penguatan demokrasi dan penghormatan terhadap hak asasi manusia yang dihadapkan pada berbagai tantangan selama pandemi.

"Selanjutnya, bagaimana peran IPU dalam menutup kesenjangan laju proses pemulihan ekonomi antara negara maju dan negara berkembang, serta mengatasi masalah sosial akibat pandemi," ucap Puan.

Mantan Menko PMK ini pun mengusulkan perlunya dibahas tema partisipasi perempuan dan pemuda dalam proses pengambilan keputusan di lembaga-lembaga publik. Puan menyebut, hal ini penting untuk memastikan generasi mendatang diisi oleh orang-orang muda hebat terlepas apa pun gendernya.

"Majelis IPU harus menjadi wadah bagi pemuda dan kaum perempuan yang ingin membawa harmonisasi kehidupan di dunia," ujar cucu Proklamator RI Bung Karno itu.

Sementara itu, Presiden IPU Duarte Pacheco yang ikut dalam pertemuan Excom menyampaikan kegembiraannya untuk bisa datang ke Bali. Terutama di awal Bali kembali membuka pintu lebar untuk warga negara asing.

“Pada pertengahan tahun 2021 saat pandemi sedang meningkat di Indonesia, kami khawatir apakah IPU di Bali dapat terlaksana,” kata Pacheco.

Menurutnya, Indonesia membuktikan dapat menyelenggarakan IPU ke-144 di tengah tantangan pandemi yang masih ada. Pacheco pun mengapresiasi Puan.

"Ini karena komitmen tinggi Ketua DPR RI untuk mendukung pertemuan IPU," ucapnya. (ant/Alfiyan)

Comments

Leave a Comment

Berita Lainnya

Hingga Penutupan Rakernas PDIP Belum Beberkan Capres dan Cawapres

JAKARTA - Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri hingga penutupan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) II 2021, Kamis (23/6/2021) masih enggan membeberkan nama calon pres

Sekjen PDIP Minta Pejabat Kepala Daerah Jangan Bermanuver Politik

JAKARTA - Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengingatkan para penjabat (PJ) kepala daerah yang bertugas selalu menaati peraturan perundang-unda

Megawati : Siapa Bermanuver Silahkan Keluar

JAKARTA - Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri memberikan peringatan keras kepada seluruh kader partai yang melakukan manuver politik untuk pencalonan presiden

Pemilu 2024 DPC Gerindra Kota Bekasi Targetkan 12 Kursi

BEKASI – DPC Partai Gerindra kota Bekasi targetkan meraih kursi di legislative setempat pada Pemilihan Legislatif (Pileg) 2024 mendatang 12 kursi. Untuk mmerealisasikan

Budi Somasi Menyatakan Diri Bergabung dengan PAN

BEKASI - Ketua Umum LSM Solidaritas Masyarakat Bekasi (Somasi), Budi Ariyanto menyatakan bahwa dirinya saat ini resmi bergabung menjadi bagian dari DPD PAN Kota Bekasi pada Sa

Partai Demokrat Lirik Ketua PCNU Kota Bekasi Untuk Cawalkot

BEKASI - Usai kunjungan Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrat Kota Bekasi ke kediaman Ketua PCNU Kota Bekasi, KH. Madinah belum lama ini, Ketua DPC Partai Demokrat Kota