Suasana berlangsungnya pertunjukan sendratari yang berjudul Warna Danau yang diproduksi BPNB Aceh pada Sabtu (13/11/2021) malam di Hotel Labersa, Balige, Kabupaten Toba. PALAPA POS/ Desi

TOBA – Pertunjukan sendratari berjudul “Warna Danau” diperlihatkan bagi para penikmat seni di kawasan Danau Toba pada Sabtu (13/11/2021) malam di Hotel Labersa, Balige, Kabupaten Toba.

Kaum muda berjumlah 20 dan ditemani 9 orang pemain profesional memperlihatkan kekayaaan budaya di kawasan Danau Toba melalui tarian. Terlihat, para talent memeragakan tarian khas empat puak di kawasan Danau Toba; Toba, Pakpak, Simalungun, dan Karo.

Pelatih sendaratari sekaligus budayawan Thompson Hs menjelaskan bahwa sendratari tersebut diproduksi Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) Aceh. Produksi tersebut dipersiapkan selama sembilan bulan.

“Ini adalah salah satu program pendukung destinasi super prioritas Danau Toba yang diproduksi BPNB Aceh bertugas di wilayah Provinsi Aceh. Jadi, saya salah satu kuratornya sekaligus dipercaya membuat naskah dan melatihnya hampir  sembian bulan,”kata Thompson Hs saat disambangi usai kegiatan, Sabtu (13/11/2021).

Bahkan, di masa pandemi Covid-19, ia bersama rekannya mempersiapkan kaum muda yang berasal dari kawasan Danau Toba. Proses produksi yang dimulai dari perekrutan dan pelatihan diakuinya sempat terhenti karena aturan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) oleh Pemerintah Pusat maupun Daerah.

“Pelatihan kita buat terselenggara dengan beberapa tahapan, di saat Covid-19 kita tetap bekerja dengan mengikuti prokes ketat,”sambungnya.

Sendratari tersebut memperlihatkan sejumlah warisan budaya tak benda (WBTB) yang ada di kawasan Danau Toba dikemas dengan khasanah modern, sehingga nilai cerita mudah ditangkap penonton.

“Kadang, kita harus berhenti. Tahapannya ada enam tahap, mulai dari perekrutan. Konten ini kita akomodir dari warisan budaya di Indonesia, secara khusus kawasan Danau Toba ditambah beberapa hal berpotensi yang dijadikan sebagai WBTB,” terangnya.

Ia berharap agar warisan budaya lain dapat diperlihatkan kepada pihak luar, agar semakin tertarik datang ke kawasan Danau Toba.

“Inilah caranya kita mempromosikan Danau Toba dengan cara budaya. Kita gampang menyampaikan mempromosikan, padahal potensinya kita tidak angkat. Garapan ini sebetulnya masih kurang dalam garapan potensi lainnya yang ada di Danau Toba, seperti alat musiknya dan pemusiknya secara live. Tapi, kalau kita munculkan alat musiknya bisa mencapai satu kontainer,”ujarnya.

“Satu hal penting diketahui pemain-pemain utama generasi baru, tidak lebih usianya dari 25 tahun. Kita yang profesional mendampingi mereka hanya sembilan orang,” sambungnya.

Dengan adanya kontribusi kaum milenial menggali potensi warisan budaya, ia berharap kawasan Danau Toba semakin digandrungi pengunjung.

“Jadi, mereka berlatih dengan baik, mulai dari belakang panggung bagaimana hal-hal kecil pun harus diperhatikan. Yang paling utama adalah bagaimana reaksi mereka melihat potensi budaya di kawasan Danau Toba ini. Kita bisa membuat pertujukan yang lebih besar bila kita tahu darimana sumber-sumber budaya itu,”pungkasnya.

Penulis: Desi

Comments

Leave a Comment

Berita Lainnya

PMII STIES Mitra Karya Gelar Tradisi Munggahan

KOTA BEKASI - Menyambut bulan suci Ramadhan, para umat Islam di Indonesia biasanya gemar melaksanakan tradisi munggahan atau berkumpul dengan keluarga dan kerabat yang

Ribuan Keturunan Pomparan Sihotang Simarsoit Akan Penuhi Gedung Pertemuan Advent

KOTA BEKASI - Diperkirakan pada Senin (11/3/2024) mendatang, ribuan keturunan pomparan Sihotang Simarsoit, Boru, Bere dan Ibebere akan memenuhi

Memperat Tali Silaturahmi, Komunitas Suku Batak Gelar Pesta Bona Taon

KOTA BEKASI - Dalam rangka menyambut awal tahun sekaligus mempererat ikatan tali silaturahmi, komunitas suku Batak Sektor 3 Kampung Cerewet,

Ini Cara Ketua Kombas Mempertahankan Batik di Bekasi

KOTA BEKASI - Ketua Komunitas Batik Bekasi (Kombas), Barito Hakim Putra menjelaskan pihaknya memiliki strategi khusus agar masyarakat Kota Bekasi bisa terus melestarikan buday

Bupati Taput Buka Konsolidasi Tarombo dan Pembatasan Waktu Pelaksanaan Pesta Adat

TAPANULI UTARA - Bupati Tapanuli Utara Nikson Nababan membuka pelaksanaan konsolidasi tentang tarombo (silsilah-red) Batak dan pembatasan waktu pelaksanaan pesta adat batak di

Ribuan Keturunan Sigodangulu Sihotang Hadiri Acara Doa Bersama

HUMBAHAS - Doa Bersama (Partangiangan Bolon) Pertama Pomparan Raja Sigodangulu Sihotang, Sabtu 05 November 2022 di Parlilitan berlangsung lancar dan meriah. Acara ini dih